Wednesday, July 3, 2013

~SaiDaTiNa KhaDiJaH~

                     بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــم   
                       Bismillah_ir Rahmani_ir Rahim
                      Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Salam... Hai kengkawan semua... hari ni saya nak share satu 
kisah mengenai seorang wanita yang sangat mulia di sisi 
ALLAH pada suatu masa dahulu.. Nak Tahu sape? 
Jom... Baca kisah seorang WaNiTa ni... ^_^
 
”Demi Allah! Dia (Khadijah) beriman kepadaku disaat orang-orang 
mengingkariku. Dia membenarkanku di saat semua orang 
mendustakanku. Dan dia membantukudengan menginfakkan segenap 
hartanya ketika  semua orang menahan hartanyadariku dan Allah 
telah mengurniakanbeberapa orang zuriat dari rahimnya yang 
tidak aku perolehi dari isteri-isteriku yang lain.
[HR Ahmad, Al-Istiab karya Ibnu Abdil Baar].

Khadijah binti Khuwailid bin Asad bin 'Abdil 'Uzza bin Qushay 
Al-Qurasyiya Al-Asadiyah radhiyallahu'anha.Muslim manakah 
yang tidak pernah mendengar sebutan namanya?. 
Siapakah yang menyangka di saat itu, keharuman peribadinya 
kelak akan merebak di sepanjang sejarah Islam di dada setiap 
kaum Muslimin?Siapakah yang terfikir bahawa wanita mulia ini 
akan dikurniakan satu keutamaan yang amat besar yang tidak 
pernah diperolehi oleh sekalian hamba Allah sejak penciptaan 
insan? Siapakah yang menduga bahawa wanita cantik jelita ini 
akan mendampingi manusia yang paling agung dalam rentang awal  
perjalanan dakwahnya?  Siapakah yang mampu meramal ketentuan 
Allah ini? Maha Suci Allah yang telah menciptakan dan 
mentakdirkan wanita mulia ini sebagai pendamping 
Nabi akhir zaman.

Beliaulah isteri, sekali gus wanita pertama yang beriman kepada Allah 
dan Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam.  Dianugerahi reputasi 
yang sungguh mulia, keturunan yang terhormat, peribadi yang luhur,  
perjalanan hidup yang istimewa, ketajaman daya fikir,   semangat yang tinggi dan kalbu yang bening,nama Khadijah  begitu harum di dalam sejarah Islam. Sebelumnya, beliau dikenali 
sebagai seorangwanita yang menjaga kehormatan dirinya sehingga 
digelar ath-Thahirah (wanita yang suci) . 

Beliau seorang janda dari suaminya yang terdahulu, Abu Halah 
bin Zararah bin an-Nabbasy bin 'Ady at-Tamimi, kemudian berkahwin 
dengan 'Atiq bin 'A`idz bin'Abdillah bin 'Umar bin Makhzum. Khadijah 
radhiallahu anha adalah wanita pedagang yg mulia dan banyak harta. 
Ternyata pekerjaannyaitu telah menghantarkan kepada pertemuannya dengan manusia yang paling mulia.Saat dia 
kembali menjadi janda, seluruh pemuda  Quraisy memasang 
angan-angan agar dapat menyuntingnya. Buah tutur Maisarah 
membeksa di hatinya tatkala berita kejujuran, amanah  dan kebaikan 
akhlak seorang pemuda Quraisy dikhabarkan kepada beliau. Tersimpan 
keinginan yang kuat dalam dirinya untuk memperoleh kebaikan itu, 
hingga diutus seseorang untuk menemui Rasululllah Sallallahu alaihi wa 
Sallam dan menyampaikan hasratnya. Ditawarkan dirinya untuk 
dipersunting Muhammad Sallallahu alaihi  wa Sallam,  seorang pemuda 
yang saat itu berusia 25 tahun, miskin dan yatim piatu tetapi tersohor 
kerana luhur peribadinya. Wanita jelita itu memperoleh kembali 
belahan hatinya dalam usia 40 tahun. Tersurat peristiwa ini dalam 
 sejarah 15 tahun sebelum Muhammad Sallallahu alaihi wa 
Sallam diangkat sebagai Nabi akhirul zaman.

Wanita mulia inilah menjadi perawat duka suaminya di saat penurunan 
al-Haq melalui perantaraan Jibril alaihi sallam yang menggoncang 
hati Rasulullah Sallallahu AlaihiWasallam. Aku khuatir akan 
terjadi sesuatu pada diriku Diselimutinya Rasulullah 
Sallallahu alaihi wa Sallam sehingga beliau kembali tenang  
dan hilang rasa ketakutannya. Dengan tenang dan lembut, 
beliau yang mengalirkan tutur kata penuh hikmah dari 
lisannya lantas membiaskan ketenangan di dalam dada suaminya,

“Demi Allah, Allah tidak akan menyusahkan dirimu selama-lamanya. Bergembira dan teguhkanlah hatimu. 
Sesungguhnya engkau seorang yang suka menyambung tali persaudaraan, 
suka menanggung beban orang (yang kurang bernasib baik), menghormati 
tetamu,memberikan sesuatu kepada orang yang tidak mampu, 
bercakap benar dan memberikan bantuan kepada mereka yang 
ditimpa bencana

Sesungguhnya beliau telah menjalankan peranan politiknya dengan 
ketajaman dan kepekaan akalnya yang menjadikan beliau mampu untuk 
mencermati serta memahami dengan jelas masalah wahyu dan 
risalah yang diterima oleh Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam,

”Terimalah khabar gembira dan teguhkanlah hatimu! Demi Zat 
yang diriku di tanganNya, sesungguhnya aku berharap engkau 
menjadi Nabi umat ini

Perkhabaran dari Waraqah menjadikan beliau mampu memahami 
peranan yang bakal dipikul oleh Rasulullah Sallallahu alaihi 
wa Sallam dengan turunnya wahyu tersebut.

”Khadijah, kalau engkau masih percaya kepadaku, sesungguhnya 
telah datang an-nams  al-akbarkepadanya. Dia adalah Nabi umat 
ini. Maka katakanlah kepadanya agar dia berteguh hati

Baginda bukan sahaja seorang suami, atau ayah kepada anak-anaknya, 
tetapi juga Utusan Allah dalam menyampaikan wahyu dan risalahNya 
untuk umat yang ada pada ketika itu sehinggalah ke hari kiamat. 

Di sinilah titik mula kepada sebuah pengorbanan yang tiada
 surut dan gantinya.Beliau jugalah manusiapertama yang solat 
di belakang Rasulullah Sallallahu alaihiwa Sallam bsama Saidina Ali
 radhiallahu anhu. Terus mengalir dukungan &
pertolongan dari beliau dalam menghadapi kaumnya.Beliaulah yg
 membantuRasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam dalam 
mengibarkan bendera Islam, tegar bersama Rasulullah sebagai 
 angkatan pertama. Setiap kali beliau mendengar 
kata-kata kesat yang dilontarkan kepada suamninya, beliaulah  
yang setia di sisi baginda dan meringankan beban perasaan
 yang sangat berat ditanggung oleh kalbu manusia terpilih.

 Bukan hanya itu sahaja kebaikan Khadijah radhialllahu anha. 
Beliau mengorbankan setiap harta yangdimiliki kepada suaminya. 
Bahkan, ketika Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam menampakkan 
rasa senangnya pada Zaid bin Haritsah, seorang hamba miliknya, 
beliau segera menghibahkan hamba itu kepada suaminya. 
Zaid diangkat sebagai orang yang sangat dekat 
di sisi Rasulullah dengan menjadi anak angkat baginda sendiri.
 Turut tercatat, Zaid memperolehi kemuliaan sebagai 
salah seorang dari saf pertama yang mengimani dakwah 
Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam. 

 Sebagai seorang isteri, beliau merupakan pendorong utama 
bagi Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam untuk selalu 
giat berdakwah, bersemangat dan tidak 
kenal menyerah. Beliau juga selalu berusahameringankan  
beban berat di bahu Rasulullah. Kebijakan, kesetiaan dan
 banyak lagi kebaikan Khadijah tidak pernah lepas 
dari ingatan baginda Rasul. Bahkan sehingga Khadijah 
meninggal dunia. Beliau benar-benar seorang isteri yang 
mendapat tempat tersendiri di dalam hati Nabi 
Allah ini. Betapa kasihnya baginda terhadap Khadijah  
sebagaimana di buktikan dari penceritaan 
Saidatina Aisyah radhiallahu anha. 
  
“Belum pernah aku cemburu terhadap isteri-isteri Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam sebagaimana 
cemburunya aku kepada Khadijah, padahal aku tidak pernah 
melihatnya. Tetapi Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam selalu 
menyebut-nyebut namanya,bahkan adakalanya menyembelih kambing &
diberikannya kpd sahabat2 Khadijah. Bahkan pernah aku 
berkata, Bukankah Khadijah itu seorang wanita tua? Bukankah Allah sudah memberikan kepadamu 
pengganti, isteri yang lebih muda dan baik daripadanya?.
 Lalu Rasulullah Sallallahualaihi wa Sallam menyebut,  "Tidak! Demi Allah !Dia Subhanahu wa Taala tidak memberikan 
seorang pengganti yang lebih baik daripadanya. Dia (Khadijah) 
telah beriman kepadaku pada saat orang-orang mengingkariku. 
Dia membenarkan ajaran yang aku bawa di saat orang-orang 
mendustakanku.  Khadijah  membantuku dengan menginfakkan 
segenap hartanya ketika orang-orang menahan hartanya dariku  
dan Allah mengurniakankubeberapa orang zuriat dari rahimnya 
yang tidak diberikan oleh isteriisteri yang lain” 
[HR. Ahmad, Al-Istiab karya Ibnu Abdil Baar].

 Ummul Mukminin ini sentiasa berada di samping Rasulullah 
Sallallahu alaihi wa Sallam dan memberikan pembelaan terhadap
 baginda. Beliau juga bergabung bersama Rasulullah dan kaum 
Muslimin dalam memikulpenderitaan lantaran sikap kaumnya 
yang mendustakandan melecehkan dakwah baginda. 
Kesabaran dan keredhaan 
Khadijah dapat dilihat dengan jelas dalam siri hambatan 
terhadap dakwah Rasulullah, termasuklahdalam fasa pemboikotan 
terhadap Bani Hasyim dan Bani Abdul Muthaliboleh orang-orang
 Quraisy yang selama ini menjadi pelindung kepada Rasulullah.


 Sampai di sini dulu, Terima Kasih kerana meluangkan masa untuk 
membaca di blog saya. Sekian.....:-)

No comments:

~Mu$LiM@H SoLeH@H~

~Mu$LiM@H SoLeH@H~

~My Blog List~

~My Pets~

< didi>

Follow by Email

",)